Kisah Nabi Musa Dalam Alkitab

Kisah Nabi Musa Dalam Alkitab – Tuhan memanggil Musa dan mengutus dia untuk menyelamatkan bangsa Israel. Pada awalnya, dia mencoba untuk menolak pesan tersebut, namun akhirnya dia menyerah dan menerimanya. Dia melakukannya dengan sepenuh hati melalui berbagai kesulitan dan kepahitan: kondisi terburuk di padang pasir dan perlawanan dari rakyatnya yang ingin mengeluh, ketidakpuasan dan pemberontakan. Pada akhirnya, ia berhasil memimpin bangsa Israel menuju gerbang tanah perjanjian. Namun, tiba-tiba impian sukses dalam bekerja itu kandas. Dia tidak akan memasuki tanah perjanjian. Sebelum Musa benar-benar meninggalkan kaumnya, ia telah meninggalkan satu persatu orang-orang yang akan memerintah negeri itu. Meskipun mereka tidak mengizinkan Musa memasuki tanah perjanjian, mereka mengizinkannya melihatnya dari Gunung Nebo. Di sana Musa meninggal.

Tradisi terpenting tentang kematian Musa dalam Pentateuch adalah bahwa Musa meninggal sebelum memasuki Kanaan. Namun ada beberapa kitab suci yang menyebutkan bahwa Musa memasuki tanah Kanaan. Terlepas dari alur cerita, Kitab Suci yang berbicara tentang bagaimana mereka menerimanya kini menceritakan kisah kematian Musa dengan cara yang rumit dan tidak jelas, terutama pada alasan mengapa Musa tidak diizinkan masuk ke ‘tanah perjanjian’. Bagian ini mencoba menjelaskan kisah kematian Musa. Dengan demikian, karakter Musa dalam sejarah Kitab Suci akan menjadi lebih jelas.

Kisah Nabi Musa Dalam Alkitab

Kajian dalam bidang ini menggunakan penelitian sejarah yang signifikan. Analisa ini lebih penting dibandingkan dengan melihat waktu berkembangnya kebudayaan tersebut karena konon Musa tidak masuk ke tanah perjanjian. Prestasi yang diraihnya bukanlah menemukan sejarah Musa, melainkan memahami secara jelas proses perkembangan pemikiran tentang karakter Musa dengan fokus pada isu kematiannya.

Exodus: Laut Merah Terbelah

Ulangan. 34 menceritakan tentang kematian Musa di Gunung Nebo di dataran Moab, pintu masuk ke tanah perjanjian. Namun, teks Yunani karya Hecataeus mengatakan bahwa Musa menyeberangi Sungai Yordan dan menetap di Yerusalem[1]. Hecataeus adalah seorang sejarawan Aleksandria yang hidup pada masa yang sama dengan Ptolemy I (306-283 SM). Di Mesir, ia menulis kisah awal mula bangsa Yahudi. Di salah satu bagian kitabnya, ia menjelaskan mengapa orang-orang Ibrani yang menjadi budak diusir dari Mesir dan bagaimana Musa memimpin orang-orang ke Yerusalem, yang mengorganisasi bangsa Israel ke dalam suku-suku yang berbeda, mengorganisasi ibadah, hakim dan tentara [2].

Kitab Hecataeus tidak menunjukkan perasaan anti-Yahudi yang menjadi ciri literatur Yunani tentang orang Yahudi. Oleh karena itu, kita dapat melihat teks ini sebagai pemikiran Musa yang objektif dan mendalam oleh sebagian orang Yahudi Aleksandria pada waktu itu (sekitar 300 SM)[3]. Buku-buku Hecataeus ditulis hampir bersamaan dengan penerjemahan Alkitab Ibrani ke dalam bahasa Yunani di Aleksandria. Oleh karena itu, ketidakkonsistenan dengan Pentateuch saat ini bukanlah masalah ketidaktahuan atau kesalahan tetapi masalah akses langsung pada ‘otoritas’ tradisi Musa. Bahkan, sebagian cerita Hecataeus sejalan dengan tradisi P. Namun, ada satu hal penting yang membedakan Hecataeus dengan tradisi P, yaitu soal masuknya Musa ke Tanah Perjanjian. Menurut P, ​​Musa meninggal di Gunung Nebo di seberang sungai Yordan. Sedangkan menurut Hecataeus, Musa memasuki tanah perjanjian, membangun Bait Allah di Yerusalem dan menertibkan kehidupan bani Israel. Perbedaan ini dapat terjadi karena beberapa alasan. Namun, mengingat fakta bahwa banyak cerita yang sesuai dengan tradisi P, ada kemungkinan bahwa Hecataeus memiliki cerita tentang Musa dari tradisi Musa kuno dan bukan dari cerita Pentateukh saat ini [5]. Peristiwa ini menimbulkan permasalahan dalam menentukan waktu yang memungkinkan untuk mengetahui kapan cerita dimulai, tentang ketidakmampuan Musa untuk masuk ke tanah Kanaan dan alasan perubahan cerita tersebut.

Kebudayaan P ditulis sekitar tahun 520 SM. Sebagai serangan sistematik terhadap doktrin D, P diduga menghilangkan Musa yang merupakan simbol dari doktrin D. Dalam catatan P tentang kematian Musa, Musa tidak diizinkan memasuki Tanah Perjanjian karena dia dan Harun tidak setia kepada Tuhan dalam apa yang terjadi di Meriba (Ul 32:51; Bil 20:1-12). Bilangan 20:1-12 menunjukkan penafsiran P peristiwa Massa-Meriba dari tradisi J (Keluaran 17) yang tidak menyebut tindakan rajam Musa sebagai dosa terhadap Tuhan. Dalam cerita P, peristiwa ini menjadi dosa Musa karena ia memukul batu tersebut padahal ia diperintahkan untuk berbicara dengannya. Ia juga menekankan pemberontakan Musa dengan mengulanginya dalam Bilangan 27:12-14 dan Ulangan. 32:48–52. Kesalahan Musa yang berulang kali ini membuat P memikirkan penyebab utama kematian Musa sebelum memasuki tanah perjanjian. Namun, meski demikian, sesungguhnya ketundukan P terhadap kisah kematian Musa adalah kesalahan Musa (: dosa) semata. Sumber yang paling mencurigakan mengenai kisah kematian Musa sebelum memasuki tanah perjanjian adalah tradisi Deuteronomis yang muncul setahun yang lalu [8].

Tipe Musa penting pada masa pemerintahan Yosia dan Yoyakim. Menurut persamaan antara Musa dan Yosia (Ulangan 34:10 // 2 Raja-raja 18:5), T.W. Mann berpendapat bahwa kisah Musa yang tidak diperkenankan memasuki tanah Kanaan muncul tak lama setelah kematian Yosia (sekitar tahun 609 SM)[9]. Oleh karena itu, peleburan gambar Yosua dengan kisah Musa dalam tradisi Keluaran pasti baru terjadi pada akhir abad ketujuh SM. Diperkirakan hal ini terjadi pada tahun 601 SM, ketika Yehuda memberontak melawan Babilonia. Kisah Yosua terhubung dengan kisah Musa dan tradisi Keluaran karena Raja Yoyakim (putra kedua Yosia yang menjadi raja menggantikan kakak laki-lakinya yang diasingkan di Mesir) ingin menunjukkan dirinya sebagai penerus ayahnya. Pertama, Yosia menginginkan gambaran Musa sebagai pemberi hukum untuk mendukung pelaksanaan perubahan hukumnya berdasarkan kitab hukum yang “ditemukan” di Bait Allah (2Raja 22) [10]. Musa meninggal sebelum memasuki tanah perjanjian dan Yosia meninggal di Megido. Oleh karena itu, sebelum Yosia meninggal, tidak disebutkan bahwa Musa telah meninggal sebelum memasuki tanah Kanaan [11]. Kegagalan yang dipercayakan kepada Musa itu dilakukan sehubungan dengan kematian Yosia oleh Neko (2 Raja-raja 23:30). Musa meninggal sebelum menyelesaikan pekerjaannya seperti yang dilakukan Yosia, dan dengan demikian memberi jalan kepada Yosua yang menggantikannya. Penempatan Yosua dalam kisah Musa dan tradisi Keluaran memperjelas bahwa Yosia menggantikan Yoyakim.

Bagaimana Kisah Hidup Nabi Musa Dalam Kitab Taurat?

Kisah Musa yang tidak diperkenankan masuk ke tanah Kanaan bukan berasal dari tradisi P. Tradisi P menunjukkan dosa Musa, khususnya yang terjadi di Meriba. Kisah Musa yang tidak diperbolehkan masuk ke tanah Kanaan berasal dari tradisi D yang dibuat untuk kepentingan keluarga kerajaan Yerusalem. Konsep ini menunjukkan proses perkembangan karakter Musa dalam sejarah. Oleh karena itu, kisah meninggalnya Musa sebelum memasuki tanah Kanaan tidak menghilangkan nama Musa seperti yang diajarkan dalam seluruh Pentateukh. Namun penelitian tersebut belumlah lengkap. Bab berikutnya akan menyimpulkan hal ini dengan berbicara tentang kisah kematian Musa sebelum mereka memasuki tanah Kanaan dari Kitab Suci yang sekarang telah kita terima.

Pentateuch masih mencatat berbagai cerita tentang kematian Musa sebelum memasuki tanah Kanaan dan apa penyebabnya. Bilangan 27:12-33 digabungkan tidak memperbolehkan Musa memasuki tanah Kanaan dan dosa Musa dan Harun di Meriba. Gambaran yang sama ditemukan dalam Bilangan 27:12-14 dan Ulangan 32:48-52. Ulangan 1:37 berbicara tentang murka Allah dalam hati Musa tetapi tidak mengatakan hal lain. Ulangan 3:26 menceritakan dosa Musa dan dosa-dosanya i. Hakim-hakim 31:2 mengatakan bahwa Musa meninggal sebelum menyeberangi sungai Yordan karena usianya yang sudah tua. Namun di sisi lain, Ulangan 34:7 menegaskan bahwa Musa tidak kehilangan kekuatannya. Ul 34:1-12 tidak menyebutkan alasan kematian Musa. SD Luzzato mengatakan: “Musa melakukan satu dosa, tetapi para komentator menuduh tiga belas atau lebih dosa, karena masing-masing dari mereka menemukan dosa baru”[12]. Dengan mengingat hal tersebut, maka penelitian berikut ini bukan untuk menambah dosa-dosa baru pada Musa melainkan untuk menekankan berbagai gambaran dalam kisah kematian Musa sebelum ia masuk ke tanah Kanaan dan apa penyebabnya.

Penjelasan paling populer dan tradisional mengenai kematian Musa sebelum memasuki tanah Kanaan adalah karena dosa Musa. Dalam gambaran ini, penting juga untuk mengkaji dosa Musa yang menghalanginya memasuki tanah perjanjian.

Bagian ini merupakan hasil pengembangan budaya P yang menekankan tanggung jawab setiap individu (lih. Ng. 14:26-35)[13]. Musa dan Harun tidak diperkenankan memasuki tanah perjanjian, bukan karena dosa bangsa Israel melainkan karena tanggung jawab pribadi atas dosa mereka sendiri. Oleh karena itu, tujuan cerita ini jelas: menceritakan tentang dosa Musa dan Harun yang tidak mengizinkan mereka masuk ke tanah perjanjian. Namun ada dua permasalahan yang muncul dalam cerita ini [14]: (1) Mengapa Musa memerintahkannya menggunakan tongkat padahal dia tidak menggunakannya?; dan (2) Apa dosa Musa?

Kisah Musa Alkitab Ilahi, Bersifat Ketuhanan, Menggambar, Kurir Png Transparan Dan Clipart Untuk Unduhan Gratis

Tongkat yang dibawa Musa “di hadapan TUHAN” (Bilangan 20:9) adalah tongkat Harun yang ditempatkan di dalam Kemah Suci (Bilangan 17:25-26). Peristiwa Korah menjelaskan mengapa Musa diperintahkan membawa tongkat Harun [15]. Bilangan 17:10 mengatakan bahwa mereka menaruh tongkat ini “…sebagai tanda kepada orang-orang yang memberontak, agar engkau menghentikan gerutunya, agar aku tidak mendengar lagi, dan agar mereka tidak mati.” Pohon itu merupakan tanda peringatan bagi bangsa Israel yang memberontak. Tongkat juga merupakan simbol status tinggi orang Lewi dan khususnya imamat khusus keluarga Harun, yang ditegaskan oleh pemberontakan Korah. Oleh karena itu, dalam Bilangan 20:8, Allah memerintahkan Musa untuk mengambil tongkat Harun sebagai tanda bagi bangsa Israel yang sedang mengerang, dan mengeluarkan air dengan berbicara pada batu tersebut. Namun, Musa meragukan kemampuannya mengeluarkan air dari batu, dan menyebut orang-orang itu sebagai “orang-orang yang tidak menghormati Tuhan” (hammörîm, Bil. 17:25). Dia memukul batu itu dua kali dengan tongkatnya [16]. Inilah dosa Musa: Ia tidak menaati hukum Allah. Tuhan memerintahkan dia untuk berbicara kepada batu itu. Namun dia malah memukulnya dua kali. Melalui aksinya tersebut, Musa menunjukkan ketidakpercayaannya terhadap organisasi yang diawasinya. Allah mengecamnya sebagai orang yang tidak beriman, sehingga ia tidak dapat membela kesucian Allah di kalangan bangsa Israel. Itu adalah dosa Musa. Anda harus bertanggung jawab atas kesalahan Anda. Pekerjaan tersebut berupa tidak diperbolehkannya Musa masuk ke tanah perjanjian.

Bilangan 27:12-14 mengungkap kematian Musa karena perintah mendaki Gunung Abarim yang berada di utara laut.

Kisah nabi musa menurut alkitab, kisah nabi musa as, cerita kisah nabi musa, kisah nabi musa pdf, kisah tentang nabi musa, kisah nabi musa, kisah nabi yunus dalam alkitab, kisah nabi musa singkat, kisah nabi isa dalam alkitab, kisah hidup musa dalam alkitab, kisah nabi nuh dalam alkitab, kisah nabi musa lengkap

About admin

My name is Rafi, and I started this WEBSITE to keep track of what I want to write and to share my experiences with everyone. By posting it on the blog, I hope it will be valuable to many people.

Check Also

Kisah Nabi Ibrahim Dan Anaknya Ismail

Kisah Nabi Ibrahim Dan Anaknya Ismail – – Kisah nabi yang menyembelih anaknya merupakan kisah …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *