Kisah Nabi Yunus Dalam Alkitab

Kisah Nabi Yunus Dalam Alkitab – Kisah Yunus dan ikan besar (kita tidak tahu kalau itu ikan paus) selalu menjadi bacaan yang luar biasa, terutama bagi anak-anak. Hal ini mudah dimengerti karena cerita Yunus bisa menjadi sebuah drama yang hebat. Pemberontakan, badai di laut, ditelan hidup-hidup oleh ikan raksasa, bertahan hidup, petualangan berbahaya di negeri asing yang tentunya akan menjadi petualangan buku komik modern saat ini. Gabungkan hal ini dengan fakta bahwa keseluruhan cerita dikemas ke dalam empat bab yang ringkas dan Anda dapat melihat mengapa cerita tersebut selalu memiliki daya tarik universal.

Karena kisah ini dikemas dengan aksi, mudah untuk menghargai kenyataan bahwa kitab Yunus adalah salah satu wawasan besar dalam Alkitab. Yang dihilangkan di pasal 2 adalah gambaran tentang apa yang Yunus lakukan keluar dari perut ikan. Ini merupakan pengakuan akan kedaulatan Tuhan, penyerahan diri sepenuhnya pada kehendak Tuhan, dan pernyataan iman. Mari kita tinjau secara singkat mengapa Iona berada dalam situasi ini.

Kisah Nabi Yunus Dalam Alkitab

Yunus adalah seorang nabi yang hidup pada masa ketika Israel dianiaya berkali-kali oleh bangsa Asyur, yang merupakan penyembah berhala dan musuh kuno Israel. Tuhan memerintahkan Yunus untuk pergi ke Niniwe, ibu kota Asyur, untuk berkhotbah menentang kejahatan mereka dan bertobat. Fakta bahwa Tuhan ingin memberikan kesempatan kepada penduduk Niniwe untuk bertobat membuat Yunus marah. Dia tidak mau memaafkan musuh yang dibencinya. Maka ia berlayar ke arah sebaliknya, berniat menghilang dari hadirat Tuhan dan menghindari keterlibatan dalam rencana Tuhan. Tapi itu tidak berhasil.

Jual Buku (seri Kisah Nabi) Rasul Yang Selamat Dari Perut Ikan Paus: Nabi Yunus As Karya Yugha Erlangga, Tim Divaro

Saat berada di laut, Allah menciptakan badai dahsyat yang menyebabkan awak kapal membuang undi untuk melihat siapa yang bertanggung jawab atas apa yang mereka anggap sebagai wabah dari Tuhan. Lot jatuh ke tangan Yunus, yang mengaku bersalah dan menyuruh mereka membuangnya ke laut agar laut tenang. Mungkin terasa aneh jika Yunus memberikan saran seperti itu. Di satu sisi, Anda dapat melihat bahwa memang benar dia tidak benar-benar ingin menaati kehendak Tuhan baginya, sehingga dia lebih memilih mati daripada melakukannya. Ini adalah pemberontakan. Atau mungkin dia merasa bahwa tenggelam adalah hal yang pantas dia terima setelah ketidaktaatannya yang terang-terangan. Yunus adalah hak kesulungan. Apapun alasannya, “Kemudian mereka mengangkat Yunus dan melemparkannya ke dalam laut, dan laut pun mengamuk.” (Yunus 1:15)

Alkitab berkata: “Kemudian atas perintah Tuhan seekor ikan besar datang dan menelan Yunus. Dan Yunus tinggal di dalam perut ikan itu selama tiga hari tiga malam. (Yunus 1:17). Dalam kesulitan ini, Yunus kemuliaannya Bicaralah. Ingatlah bahwa Tuhanlah yang menyiapkan ikan besar dan menunjukkan kedaulatan dan belas kasihan-Nya. Dia tidak membiarkan Yunus tenggelam karena dia masih punya rencana untuk hidupnya dan dia masih punya rencana untuk Niniwe.

Inilah isinya: “Dia berkata: “Dalam kesusahanku aku berseru kepada Tuhan dan Dia menjawabku, dari tengah alam maut aku menangis dan kamu mendengar suaraku. Engkau melemparkan aku ke tengah laut yang dalam, dan aku terperangkap oleh arus air; Semua riak dan ombakmu berputar di sekitarku. Dan aku berkata: Aku diusir di depan matamu. Untuk mengunjungi kembali kuil suci Anda. Segala air mengelilingiku, mengancam hidupku; Lautan luas menyelimutiku; Lumut laut melingkari kepalaku di kaki pegunungan. aku tenggelam di bawah tanah; Pintunya terkunci selamanya di belakangku. Kemudian Engkau membangkitkan jiwaku dari kubur, Tuhanku. Ketika jiwaku lelah di dalam diriku, aku teringat akan Tuhan dan datang kepadamu di kuil sucimu.”

Ada yang menceritakan kepadanya apa yang terjadi, dan ada pula yang menceritakan kepada Tuhan. Kita bisa merasakan hubungan emosional sedalam dasar lautan. Saya pikir ketika Yunus dilempar dari kapal, dia benar-benar mengira dia akan mati. Dia sepertinya berubah pikiran, dan pada saat yang sama harapan muncul dalam dirinya ketika dia berkata: “Bolehkah aku melihat kuil sucimu lagi?” Sesuatu dalam dirinya masih percaya, meski ia juga merasa berada di luar pandangan Tuhan, di luar kehendak Tuhan.

Doa Nabi Yunus Dalam Perut Ikan Dan Cara Mengamalkannya

Dia pasti merasa sangat dekat dengan kematian karena dia berkata: “Aku telah tenggelam di bawah bumi; pintu di belakangku tertutup selamanya.” Dan kemudian, dalam beberapa saat, dia tahu bahwa Tuhan sedang menghidupkan kembali hidupnya dari dasar jurang. Momen terbaiknya adalah ketika dia mengatakan bahwa ketika jiwanya lelah di dalam, dia mengingat Tuhan. Itu adalah momen kepasrahannya. sesuai kemauannya, dia tidak akan mundur atau lari lagi, dia tidak akan melawan rencana Tuhan lagi, dia tidak akan memberontak lagi.

Yunus sekarang siap untuk bekerja sama dengan Tuhan, seperti yang dia katakan dalam ayat 9: “Tetapi sebagai ucapan syukur, aku mempersembahkan kurban kepadamu; apa yang telah aku janjikan akan kubayar.” Keselamatan datangnya dari Tuhan!”. Setelah sekitar 72 jam berada di dalam perut ikan, dia bersumpah untuk melakukan apapun yang Tuhan inginkan mulai sekarang. Inilah yang Tuhan harapkan. Ayat berikutnya menceritakan kepada kita, “Kemudian Tuhan berbicara kepada ikan itu, dan ikan itu membalikkan Yunus ke tanah.” Ketika Tuhan menyuruhnya untuk kedua kalinya pergi ke Niniwe, Yunus pergi dan memberitakan pesan Tuhan di kota besar itu.

Kitab Yunus adalah kisah tentang kedaulatan Tuhan. Kedaulatan berarti bahwa Tuhan pada akhirnya mengendalikan segalanya. Sejarah, raja dan pemerintahan, laut, darat, udara, nasib kota-kota besar, cara hidup manusia. Buku ini juga merupakan kisah tentang kemurahan Tuhan. Yunus mungkin tidak ingin Niniwe bertobat, namun Tuhan melakukan yang sebaliknya. Dia ingin menunjukkan pengampunannya kepada mereka, meskipun mereka adalah penyembah berhala yang tidak menyembahnya atau mengikuti jalannya.

Mungkin Anda berkata begitu, tapi apa yang Yunus lakukan? Jonah hebat karena akhirnya menyerah. Kisahnya bermula dari seorang pria berhati keras dan pemberontak yang akhirnya menyerahkan kehendaknya pada kedaulatan Tuhan dan taat. Yesus menceritakan kisah yang sama dalam Perjanjian Baru Matius 21:28-32. Seorang ayah mempunyai dua anak laki-laki dan menyuruh mereka masing-masing bekerja di kebun anggur. Anak pertama berkata: Saya tidak mau. Namun, dia kemudian menyesali keputusannya dan pergi bekerja di kebun. Anak kedua bilang dia akan pergi, tapi pada akhirnya dia tidak pergi. Yesus bertanya siapa di antara kedua orang itu yang melakukan kehendak Bapa. Jawabannya, tentu saja, anak pertama pada awalnya menolak.

Jual Buku Cerita Alkitab Sekolah Minggu Original Harga Termurah Januari 2024

Tuhan tidak menolak Yunus karena ketidaktaatannya, malah Dia dengan sabar mengikuti dan melindunginya hingga akhirnya dia berubah pikiran. .

Tuhan tidak menolak Yunus karena ketidaktaatannya, malah Dia dengan sabar mengikuti dan melindunginya hingga akhirnya dia berubah pikiran. . Ini adalah kabar baik bagi Anda jika Anda memberontak atau tidak taat. Semoga Tuhan memberi Anda kesempatan lagi. Mungkin saat ini kamu sedang bingung dengan pilihanmu, mungkin kamu sedang menuai apa yang sudah kamu tabur. Karena semua hal ini, Anda mungkin merasa tidak bisa mengharapkan banyak pertolongan dari Tuhan atau tidak ada cara untuk kembali masuk ke dalam rencana Tuhan dalam hidup Anda. Anda seharusnya terhibur karena mengetahui bahwa Tuhan berdaulat dan bahwa Dia terus mencari pengampunan dan pemulihan.

Jika ini terjadi pada Anda, menyerah adalah kuncinya. Yang terakhir, untuk selamanya, serahkan seluruh keberadaanmu pada kehendak Tuhan dan putuskan bahwa selanjutnya kamu akan menaati apa yang Dia berikan kepadamu. Lalu lihat apa yang terjadi. Anda mungkin memiliki cerita “ikan besar” Anda sendiri suatu hari nanti. (t/N. Risanti) Matius mengatakan di dalam Alkitab bahwa dia menulis tentang ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi yang meminta tanda kepada Yesus. Mereka berkata, “Guru, kami ingin melihat tanda dari Guru.” (Matius 12:38)

Mereka menanyakan hakikat kebenaran yang Yesus bawa. Yang mereka minta bukan sekedar permainan “sihir” atau “kecepatan tangan” seperti menarik kelinci keluar dari topi atau menginjak batu panas. Mereka menganggap mukjizat tersebut hanyalah semacam trik sulap para peramal atau dukun yang melakukan sihir.

Pesan Injil: Tanda Nabi Yunus

Tunggu sebentar! Paulus yang banyak dipercaya oleh umat Kristiani pernah berkata, “Ujilah segala sesuatu, dan pegang teguh apa yang baik.” (1 Tesalonika 5:21)

[Matius 12:339-40] Namun Yesus menjawab permintaan orang Yahudi itu dengan tegas dan kasar. Beliau bersabda, “Angkatan yang fasik dan kafir ini meminta suatu tanda. Namun kepada mereka tidak akan diberikan tanda apa pun kecuali tanda nabi Yunus. Sebab sebagaimana Yunus tinggal di dalam perut ikan selama tiga hari tiga malam, demikian pula Anak Manusia akan tinggal di dalam rahim bumi selama tiga hari tiga malam.

Dari perkataan di atas terlihat bahwa Yesus tidak berusaha bersikap baik dan lemah lembut kepada orang Yahudi, tunjukkan bukti-bukti yang diberikan saat itu, misalnya:

(B). Sebuah mukjizat menyembuhkan seorang wanita dari penyakit pendarahan yang telah dideritanya selama dua belas tahun dan telah menghabiskan seluruh harta miliknya. Yesus melakukan ini hanya dengan menyentuh pakaiannya. (Markus 5:25-34)

Bagaimana Mungkin Yunus Bisa Hidup Dalam Perut Ikan Pdf

(C). Keajaiban tersebut menghilangkan roh jahat dari tubuh lebih dari dua ribu babi. (Markus 5:1-20)

Namun sayangnya, Yesus tidak memperingatkan mereka terhadap orang-orang Yahudi. Yesus tidak berusaha mengingatkan orang-orang Yahudi untuk tidak meminta hal-hal baru dan mengajak mereka memikirkan tanda-tanda dan keajaiban yang telah Ia berikan kepada mereka. disini

Kisah nabi isa dalam alkitab, nabi yunus dalam alkitab, ringkasan kisah nabi yunus, kisah nabi yunus singkat, kisah nabi musa dalam alkitab, film kisah nabi yunus, kisah nabi yunus as, kisah hidup nabi yunus, cerita nabi yunus dalam alkitab, cerita kisah nabi yunus, kisah nabi yunus, kisah nabi nuh dalam alkitab

About admin

My name is Rafi, and I started this WEBSITE to keep track of what I want to write and to share my experiences with everyone. By posting it on the blog, I hope it will be valuable to many people.

Check Also

Kisah Nabi Isa Singkat Pdf

Kisah Nabi Isa Singkat Pdf – Tidur Nabi Isa (damai dan berkah Allah besertanya) sempat …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *