Kisah Kelahiran Nabi Isa Menurut Al Quran

Kisah Kelahiran Nabi Isa Menurut Al Quran – Nabi Isa adalah seorang nabi Allah yang lahir dari Siti Mariam (Maria) dan merupakan Mesias bani Israil sesuai dengan nubuatan Musa.

Kebenaran pertama tentang Nabi Isa, mukjizat lahirnya Nabi Isa, yaitu. Dijelaskan dalam Al-Qur’an bahwa ia dilahirkan tanpa ayah.

Kisah Kelahiran Nabi Isa Menurut Al Quran

Al-Qur’an menjelaskan bahwa Yesus (as) dilahirkan tanpa ayah, dan menolak anggapan bahwa Maria tidak suci atau bahwa kelahiran Yesus (as) dilarang. Dalam Al-Qur’an diriwayatkan perkataan Maryam kepada malaikat: “Jika tidak ada seorang pun yang menyentuhku dan aku tidak pernah berbuat zalim, bagaimana mungkin aku mempunyai anak” (QS Maryam, 19:21).

Kontroversi Dan Kajian Sejarah Kelahiran Dan Wafatnya Serta Penyaliban Yesus (isa Al Masih) Dalam Qur’an Dan Injil

Juga berdasarkan kesuciannya, Al-Qur’an surah ke-19 dinamai menurut namanya, dan Muslim yang taat juga seperti dia.

Kelahiran Yesus tanpa ayah tentu merupakan suatu mukjizat. Namun dari sudut pandang Muslim, mukjizat selalu terjadi sesuai dengan hukum Tuhan, betapapun terbatasnya pemahaman kita terhadap hukum tersebut. Ilmu pengetahuan modern baru-baru ini mulai mempelajari fenomena langka ini.

Misalnya, hewan [rahasia] langka telah didokumentasikan dilahirkan tanpa pembuahan, sehingga membingungkan para ahli zoologi. Terdapat laporan (tetapi belum diteliti) mengenai kehamilan tanpa ayah pada manusia.

Memang benar, penelitian terus berlanjut dan kaitannya dengan fenomena ini menunjukkan bahwa hal-hal yang tadinya dianggap mustahil suatu hari nanti bisa diterima.

Kenaikan Isa Al Masih Menurut Alqur’an

Kebenaran berikutnya tentang Yesus adalah penerimaannya oleh umat Kristiani sebagai Anak Allah. Faktanya, kata “Anak Tuhan” adalah istilah umum tidak hanya untuk Nabi Isa (as), tetapi juga untuk orang-orang beriman.

Istilah “Anak Tuhan” digunakan untuk merujuk pada Yesus, namun perlu dicatat bahwa Tuhan menggunakan kata ini untuk banyak nabi lainnya.

”Saya ingin memberi tahu Anda tentang perintah Yehuwa; Dia berkata kepadaku: “Anakku, kamu! Hari ini aku melahirkan kamu”* (Mazmur 2:7).

*Selain terjemahan yang diberikan di sini, Alkitab Versi Internasional Baru juga menerjemahkan frasa “Aku melahirkan” menjadi “ayahmu menjadi”.

Kisah Siti Maryam: Perawan Suci Yang Mengandung Nabi

Juga dalam Perjanjian Baru, Adam disebutkan dalam silsilah “Anak Allah” (Lukas 3:38). Beberapa orang mungkin mengatakan bahwa Nabi Adam memiliki ajaran yang lebih agung daripada “anak Tuhan” karena tidak seperti Yesus, Adam (SAW) tidak memiliki ayah atau ibu di bumi.

Untuk menyelaraskan hal ini dan referensi lainnya, maka masuk akal jika kita menyimpulkan bahwa penggunaan harfiah istilah alkitabiah “Anak Allah” berarti “Anak” namun dianggap sekadar kiasan.

Pemahaman simbolis ini terlihat jelas dalam kata-kata dan tindakan Yesus sendiri. Yesus melakukan ritual seperti puasa dan berdoa seperti orang normal. Namun bukti yang paling kuat adalah bahkan Yesus sendiri mengakui bahwa Ia tidak dapat mengetahui masa depan, “hanya Bapa yang mempunyai pengetahuan yang sempurna” (Markus 13:32).

Hal ini penting karena doktrin Kristen menyatakan bahwa kodrat Yesus adalah “kesatuan hipostatik” (mengacu pada keyakinan Kristen bahwa Yesus memiliki dua kodrat dalam satu pribadi, ilahi dan manusia). Dengan kata lain, Dia adalah “sepenuhnya Tuhan” dan “sepenuhnya manusia” pada saat yang bersamaan. Jika ini benar, maka ia tidak boleh mengingkari sifat mahatahunya.

Terjawab Dalam Al Qur’an, Kisah 2 Nabi Yang Lahir Tanpa Ayah

Fakta ini dan pertimbangan filosofis lainnya membuat kita mempertanyakan istilah “Anak Allah” dalam Injil dan interpretasi literalnya terhadap Yesus Kristus.

Al-Qur’an menceritakan banyak mukjizat Yesus, termasuk kemampuannya menciptakan burung, menyembuhkan orang buta, dan membangkitkan orang mati (Suran Ali Imran [3]: 50).

Penafsiran tanda-tanda tertentu bersifat simbolis. Orang-orang yang mengimani kenabian Yesus (saw) meninggalkan urusan duniawi dan terbang tinggi seperti burung untuk mencapai cakrawala spiritual. Demikian pula Yesus (as) secara kiasan memulihkan penglihatan bagi orang-orang yang buta secara rohani dan membangkitkan orang-orang yang mati secara rohani.

Nabi Isa (AS) sendiri menyebut musuh-musuhnya “buta” karena kemunafikan mereka dalam urusan keimanan (Matius 23:26), sehingga perlu diingat bahwa arti penyembuhan sebenarnya bukanlah fisik, melainkan spiritual. Dia sering berbicara dalam perumpamaan, seperti pepatahnya yang paling terkenal: “Biarkan orang mati menguburkan orang mati.” (Matius 8:22).

Kisah Nabi Isa Dalam Al Qur’an, Lengkap Beserta Mukjizatnya

Al-Qur’an menggambarkan orang-orang kafir sebagai orang yang tuli, bisu dan buta (Surat al-Baqarah [2]: 19) dan Muhammad SAW menjanjikan ‘kehidupan’ dan kebangkitan dari kematian rohani tersebut. (Al-Quran al-Anfal [8]: 25).

– Kuburan dibuka dan banyak orang suci yang tertidur berdiri. Setelah Yesus bangkit dari kematian, mereka keluar dari kubur dan memasuki kota suci dan menampakkan diri kepada banyak orang. (Matius 27:52-53)

. Ia menjelaskan bahwa Alkitab menggambarkan fenomena spiritual secara rinci. Tafsir dalam bahasa penglihatan ruhani (Kasyaf): “Barangsiapa melihat orang mati keluar dari kuburnya dan pulang ke rumahnya, maka tawanan itu akan terbebas dari perbudakan dan akan dibebaskan.” tangan para penganiayanya.

Ironisnya, ketika para sarjana Kristen menyarankan untuk tidak mengomentari ayat-ayat tertentu dalam Alkitab, seorang Muslim yang mengaku sebagai Masih Mau’ud membela Alkitab dan menjelaskan beberapa metafora indahnya.

Kisah Maryam Binti Imran”

Ingatlah juga bahwa Elia (Nabi Elia) membangkitkan orang mati (1 Raja-raja 17:19-22). Sulit untuk membuat argumen mengenai keilahian Yesus kecuali Elia (nabi Elia) juga dipandang sebagai Tuhan. Gagasan bahwa Yesus melakukan mukjizat dengan kekuatannya sendiri ketika Allah membantu Elia bertentangan dengan kata-kata Perjanjian Baru. Kisah Para Rasul (2:22) mengatakan: “Hai orang Israel, dengarkanlah kata-kata ini: Aku berbicara tentang Yesus dari Nazaret, yang ditunjuk oleh Tuhan dan dinyatakan kepadamu melalui mukjizat, keajaiban dan tanda-tanda. Kamu sendiri tahu, bahwa Allah bekerja di antara kamu melalui dia.

Ruang lingkup misi Nabi Isa (as) terbatas pada tempat tinggal Bani Israel. Nabi Isa (SAW) sendiri bersabda: “Aku diutus hanya untuk domba Israel yang hilang.” (Matius 15:24).

Bani Israel mengikuti Taurat, dan Nabi Isa AS datang untuk menghidupkan kembali ajaran Taurat di hati Bani Israel dan menghapus semua kesalahpahaman. Nabi Isa (as) mengikuti jalan Nabi Musa dan tidak mengubah atau menolak hukum Nabi Musa. Perjanjian Baru mengatakan bahwa Yesus (as) tidak datang untuk menghapuskan Taurat, tetapi hanya untuk menggenapinya (Matius 5:17).

Dari dua belas suku bani Israel, hanya dua yang masih tinggal di negeri mereka. Sepuluh suku yang tersisa disebut suku hilang atau domba hilang Israel karena tidak pernah kembali ke kampung halamannya. Sebagian besar suku ini menetap di Afghanistan, India Utara, dan Cina. Oleh karena itu Az. Sangat penting bagi Yesus (as) untuk mengunjungi daerah-daerah ini untuk memenuhi tugas kenabiannya.

Selamat Atas Kelahiran Almasih

Saat ini terdapat beberapa bukti bahwa sebagian orang di Afghanistan, India dan sekitarnya merupakan keturunan Bani Israel. Bukti-bukti tersebut dapat dilihat pada kreativitas lisan, tulisan, ciri fisik, bahasa, cerita rakyat, tradisi, dan adat istiadat. Kebanyakan dari mereka menyebut dirinya “Bani Israil” atau “Anak Israel”.Nabi Isa merupakan salah satu dari lima nabi Ulul Azmi dan salah satu mukjizat Nabi Isa adalah dilahirkan tanpa ayah.

Dalam Al-Qur’an ia disebut Isa bin Mariam atau Isa al-Masih. Ia ditahbiskan menjadi nabi pada tahun 29 M dan diangkat untuk berdakwah kepada bangsa Israel di Palestina.

Nama Yesus disebutkan 25 kali dalam Al-Qur’an. Kisah Yesus kemudian berlanjut dengan pengangkatannya sebagai utusan Tuhan, penolakannya oleh bani Israel, dan kenaikannya ke surga.

Kata Yesus diyakini berasal dari bahasa Aram, Iso atau Isa. Yesus Kristus adalah nama yang biasa digunakan oleh umat Kristiani, umat Kristiani Arab memanggilnya Yasu al-Masih.

Masya Allah, Ternyata 4 Nabi Ini Masih Hidup Sampai Sekarang, Dimana Mereka?

Nabi Isa diciptakan dengan firman Allah “jadilah” dan gelar “Ruhullah” berarti “Roh dari Allah” karena Allah menciptakan ruhnya langsung di dalam rahim Maryam binti Imran.

Dalam Al-Qur’an, kisah Yesus diawali dengan lahirnya Maria sebagai putri Imran, dibesarkan di bawah asuhan Zakaria, dan lahirnya Yahya.

“(Ingatlah) ketika malaikat berkata: “Wahai Maryam, sesungguhnya Allah SWT akan membahagiakanmu dengan kalimat dari-Nya (dengan lahirnya seorang putra yang diciptakan) yang bernama Al-Masih putra Maryam. Ada orang-orang yang dekat (kepada Allah) baik di dunia maupun di akhirat” (Ali Imran: 45).

Dikisahkan juga bahwa Nabi Isa tidak menikahi seorang wanita ketika ia berada di bumi, karena Allah pertama kali mengangkatnya ke surga.

Kisah Nabi Isa

Namun ada cerita ketika Yesus turun dari surga, ia menikah dengan salah satu murid Muhammad, dan cerita ini akan diceritakan di akhir zaman.

Kehamilan Maryam sudah mendekati hari ulang tahunnya. Mary meninggalkan pengasingan untuk menyelamatkan dirinya dan anak yang dikandungnya.

Maryam semakin merasakan gerakan anak dalam kandungannya. Pergerakan semakin intensif. Mary berbaring karena dia sakit.

Setelah melahirkan, Mariam merasa lapar dan haus. Dia menggoyangkan telapak tangan (19:22-26) lalu memakan kurma yang jatuh dan meminum air sungai yang mengalir di dekat pohon kurma tempat dia duduk.

Kisah Mukjizat Nabi Isa: Tanah Liat Jadi Burung Bulbul

Dia berterima kasih kepada Allah. Karena dia menghiburnya saat melahirkan putranya. Tempat kelahiran Yesus disebut Baitullaham (Betlehem) yang artinya tempat kelahiran.

Kota ini terletak 9,5 km selatan Yerusalem. Ketika Yesus lahir, Israel dijajah oleh Romawi.

Mereka mengejek Maria karena mengandung anak tanpa ayah. Dia menuduhnya melakukan perzinahan meskipun berasal dari keluarga baik-baik.

Tak disangka, sang bocah menjawab bahwa tuduhan itu tidak benar. Jawaban ini berhasil membungkam mereka. Beginilah cara Allah menunjukkan kekuasaan-Nya.

Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan

Isa diangkat menjadi nabi. Isa diakui oleh penduduk Yerusalem sebagai pemuda yang cerdas, cerdas, berani, teguh membela kebenaran, dan tidak tunduk pada kebohongan.

Raja Herodes yang memerintah di Palestina mengetahui sikap dan sikap tersebut. Ia menilai Yesus adalah musuh utama yang akan mengancam posisinya.

Herodes pun memutuskan untuk membunuh

Kisah kelahiran nabi isa, tanggal kelahiran nabi isa menurut al quran, kisah kelahiran nabi isa menurut alquran, kelahiran nabi isa menurut kristen, kelahiran nabi isa menurut al quran, kisah nabi isa disalib, kisah kelahiran nabi isa dalam al quran, tempat kelahiran nabi isa menurut al quran, kisah kelahiran nabi isa as, kelahiran nabi isa menurut islam, kisah nabi isa menurut al quran, kisah nabi isa menurut kristen

About admin

My name is Rafi, and I started this WEBSITE to keep track of what I want to write and to share my experiences with everyone. By posting it on the blog, I hope it will be valuable to many people.

Check Also

buruk mimpi ampuh simak mengatasinya mengatasi sering diperbarui tanggal

Menyingkap Rahasia Penyebab Mimpi Buruk dalam Pandangan Islam

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh. Mimpi, anugerah yang tersembunyi dalam malam, sering kali membawa kita pada petualangan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *