nama bulan dalam islam

Asal Usul Nama-nama Bulan dalam Islam


Nama-nama Bulan Dalam Islam

Dalam agama Islam, bulan memiliki posisi yang sangat penting dalam menjalankan ibadah-ibadah. Dalam satu tahun Hijriyah, ada 12 bulan dalam kalender Islam. Namun, tahukah Anda dari mana asal usul nama-nama bulan dalam Islam?

Sebagai negara dengan mayoritas penduduk Muslim, Indonesia memiliki kalender Hijriyah yang digunakan sebagai acuan untuk menentukan waktu ibadah. Dan tentunya, nama-nama bulan dalam Islam juga digunakan di Indonesia.

Untuk memperkenalkan asal usul dari nama-nama bulan dalam Islam, berikut adalah penjelasan lengkapnya:

1. Muharram

Muharram

Muharram berasal dari kata “haram” yang artinya suci atau terlarang. Bulan ini disebut sebagai bulan suci dalam Islam. Muharram juga menjadi awal tahun pada kalender Hijriyah.

Pada bulan Muharram, umat Muslim merayakan Tahun Baru Islam dan juga hari Ashura. Hari Ashura adalah hari yang dianggap suci dalam Islam karena dipercaya sebagai hari di mana Nabi Musa a.s. selamat dari kejaran Firaun.

Di samping itu, bulan Muharram juga dianggap sebagai bulan kesedihan karena pada bulan ini terdapat peristiwa tragis Karbala, di mana cucu Nabi Muhammad a.s. dan para pengikutnya gugur dalam pertempuran melawan Yazid.

2. Safar

Safar

Safar berasal dari kata “safar” yang artinya perjalanan. Bulan ini dianggap sebagai bulan yang kurang baik dan penuh dengan musibah oleh sebagian umat Muslim. Namun, hal ini sebenarnya tidak benar, karena sebagai orang Islam kita tidak boleh percaya pada mitos seperti ini.

Di samping itu, pada bulan Safar juga terdapat peringatan maulid Nabi Muhammad a.s. sebagai perayaan kelahiran Nabi tercinta.

3. Rabiul Awwal

Rabiul Awwal

Rabiul Awwal berasal dari kata “rabi” yang artinya pertumbuhan. Bulan ini dipercaya sebagai bulan kelahiran Nabi Muhammad a.s.

Selain perayaan maulid Nabi, pada bulan Rabiul Awwal juga dianggap sebagai bulan yang suci dalam Islam karena pada bulan ini terdapat peristiwa penting dalam sejarah Islam, yaitu hijrahnya Nabi Muhammad a.s. dari Mekah ke Madinah.

4. Rabiul Akhir

Rabiul Akhir

Rabiul Akhir adalah bulan yang menjadi sambungan dari bulan Rabiul Awwal. Secara harfiah Rabiul Akhir berarti “rabi yang terakhir”.

Dalam bulan Rabiul Akhir sebenarnya tidak terdapat perayaan khusus yang harus diadakan dan dilakukan oleh umat Muslim.

5. Jumadil Awal

Jumadil Awal

Jumadil Awal berasal dari kata “jumadil” yang artinya gagah dan kuat. Bulan ini menjadi bulan kelima dalam kalender Hijriyah.

Pada bulan Jumadil Awal, umat Muslim tidak melakukan perayaan khusus dan bulan ini dianggap sebagai bulan yang biasa saja.

6. Jumadil Akhir

Jumadil Akhir

Sama seperti Jumadil Awal, Jumadil Akhir juga tidak memiliki perayaan khusus yang harus diadakan dan dilakukan oleh umat Muslim.

Namun, secara harfiah Jumadil Akhir berarti “jumadil yang terakhir”. Bulan ini menjadi bulan keenam dalam kalender Hijriyah.

7. Rajab

Rajab

Rajab berasal dari kata “rajaaba” yang artinya dihormati atau dihargai. Bulan ini memiliki posisi penting dalam Islam karena pada bulan Rajab terdapat peristiwa penting bagi umat Muslim, yaitu Isra’ Mi’raj.

Peristiwa Isra’ Mi’raj adalah perjalanan Nabi Muhammad a.s. dari Masjidil Haram ke Masjid Al-Aqsa dan kemudian dilanjutkan ke langit ketujuh. Perjalanan ini dilakukan oleh Nabi Muhammad a.s. dengan diiringi oleh Malaikat Jibril.

8. Sya’ban

Sya'ban

Sya’ban adalah bulan yang menjadi sambungan setelah bulan Rajab. Bulan ini menjadi bulan kedelapan dalam kalender Hijriyah.

Di dalam bulan Sya’ban terdapat perayaan Nisfu Sya’ban yang dipercaya sebagai malam lailatul qadar kecil atau malam yang penuh dengan barokah dan ampunan.

9. Ramadhan

Ramadhan

Ramadhan adalah bulan yang menjadi bulan puasa bagi umat Muslim. Bulan ini menjadi bulan kesembilan dalam kalender Hijriyah.

Selama bulan Ramadhan, umat Muslim diwajibkan untuk menahan diri dari makan, minum, dan nafsu selama sehari penuh sebagai bentuk bersyukur kepada Allah SWT.

10. Syawal

Syawal

Syawal adalah bulan yang menjadi bulan Idul Fitri, hari raya umat Muslim setelah menunaikan ibadah puasa Ramadhan. Bulan ini menjadi bulan kesepuluh dalam kalender Hijriyah.

Idul Fitri menjadi hari yang sangat penting bagi umat Muslim karena merupakan momen untuk bersilaturahmi dengan keluarga dan sahabat, dan juga sebagai momen membuka puasa.

11. Dzulqa’dah

Dzulqa'dah

Dzulqa’dah adalah bulan yang menjadi sambungan setelah bulan Syawal. Bulan ini menjadi bulan kesebelas dalam kalender Hijriyah.

Bulan Dzulqa’dah dianggap sebagai bulan yang suci bagi umat Muslim. Pada bulan ini terdapat perayaan Hari Raya Kurban atau Idul Adha.

12. Dzulhijjah

Dzulhijjah

Dzulhijjah adalah bulan yang menjadi bulan haji bagi umat Muslim. Bulan ini menjadi bulan terakhir dalam kalender Hijriyah.

Di bulan Dzulhijjah, umat Muslim yang mampu harus menunaikan ibadah haji ke tanah suci Mekah sebagai rukun Islam yang ke lima.

Demikianlah asal usul nama-nama bulan dalam Islam. Semoga artikel ini dapat memberikan pengetahuan dan wawasan bagi kita semua sebagai umat Muslim.

Perbedaan Nama-nama Bulan dalam Islam dan Kalender Masehi


Perbedaan Nama-nama Bulan dalam Islam dan Kalender Masehi

Bulan dalam islam memiliki nama-nama yang berbeda dengan bulan dalam kalender masehi yang umum digunakan di seluruh dunia. Perbedaan ini disebabkan oleh penggunaan kalender hijriyah yang berbeda dalam menentukan awal tahun dan penghitungan bulan. Berikut adalah penjelasan lebih detail tentang perbedaan nama-nama bulan dalam islam dan kalender masehi.

1. Kalender Hijriyah

Kalender hijriyah adalah kalender yang digunakan oleh umat islam di seluruh dunia. Kalender ini dibuat berdasarkan pengamatan fase bulan oleh para pakar astronomi islam. Oleh karena itu, awal bulan hijriyah ditentukan berdasarkan observasi hilal atau bulan sabit yang baru terlihat pada tanggal ke-29 di bulan sebelumnya. Jika tidak terlihat, maka awal bulan hijriyah dimundurkan satu hari. Dengan demikian, panjangnya satu bulan dalam kalender hijriyah bisa berbeda-beda dan tidak selalu 30 hari seperti dalam kalender masehi.

2. Nama-nama Bulan dalam Islam

Ada 12 bulan dalam kalender hijriyah yang diikuti oleh umat islam di seluruh dunia. Berikut adalah daftar nama-nama bulan dalam islam beserta arti dan maknanya:

1. Muharram

Bulan muharram adalah bulan pertama dalam kalender hijriyah. Nama muharram berasal dari kata haram yang berarti suci atau dihormati. Bulan ini dianggap sebagai bulan yang penuh berkah dan menjadi awal tahun hijriyah.

2. Safar

Bulan safar adalah bulan kedua dalam kalender hijriyah. Nama safar berasal dari kata sifr yang berarti kosong. Bulan ini dianggap sebagai bulan yang tidak menguntungkan untuk memulai perjalanan atau kegiatan penting lainnya.

3. Rabiul Awal atau Rabiul Awwal

Bulan rabiul awal adalah bulan ketiga dalam kalender hijriyah. Nama rabiul awal berasal dari kata rabiul yang berarti musim semi atau subur dan awal yang berarti pertama. Bulan ini dianggap sebagai bulan kelahiran nabi muhammad saw dan menjadi bulan yang diperingati oleh umat islam di seluruh dunia.

4. Rabiul Akhir atau Rabiul Tsani

Bulan rabiul akhir adalah bulan keempat dalam kalender hijriyah. Nama rabiul akhir berasal dari kata rabiul yang berarti musim semi atau subur dan akhir yang berarti terakhir. Bulan ini dianggap sebagai bulan yang tidak menguntungkan untuk memulai pernikahan atau perjalanan jauh.

5. Jumadil Awal atau Jumadil Awwal

Bulan jumadil awal adalah bulan kelima dalam kalender hijriyah. Nama jumadil awal berasal dari kata jumadil yang berarti kemarau yang sangat panjang atau keras. Bulan ini dianggap sebagai bulan yang tidak menguntungkan karena ketidakpastian cuaca dan bencana alam yang sering terjadi.

6. Jumadil Akhir atau Jumadil Tsani

Bulan jumadil akhir adalah bulan keenam dalam kalender hijriyah. Nama jumadil akhir berasal dari kata jumadil yang berarti kemarau yang sangat panjang atau keras dan akhir yang berarti terakhir. Bulan ini dianggap sebagai bulan yang tidak menguntungkan untuk memulai usaha baru atau melakukan perjalanan jauh.

7. Rajab

Bulan rajab adalah bulan ketujuh dalam kalender hijriyah. Nama rajab berasal dari kata rajaba yang berarti menghormati atau mengagungkan. Bulan ini dianggap sebagai bulan yang penuh berkah dan menjadi waktu yang tepat untuk meningkatkan ibadah dan amal kebaikan.

8. Sya’ban atau Syakban

Bulan sya’ban adalah bulan kedelapan dalam kalender hijriyah. Nama sya’ban berasal dari kata sha’aba yang berarti tumbuh subur. Bulan ini dianggap sebagai bulan yang penting karena menjadi awal penyiapan diri untuk menyambut bulan ramadhan yang akan datang.

9. Ramadhan

Bulan ramadhan adalah bulan kesembilan dalam kalender hijriyah. Nama ramadhan berasal dari kata rmd atau ramida yang berarti panas atau menyengat. Bulan ini dianggap sebagai bulan yang paling suci dan dijadikan momen terbaik umat islam untuk meningkatkan ibadah dan amal kebaikan.

10. Syawal atau Syawwal

Bulan syawal adalah bulan kesepuluh dalam kalender hijriyah. Nama syawal berasal dari kata sha’ala yang berarti mudah atau lancar. Bulan ini dianggap sebagai bulan untuk merayakan hari raya Idul Fitri atau lebaran yang menjadi momen terbaik untuk silaturahmi dan meminta maaf kepada sesama.

11. Dzulqaidah atau Zulkaedah

Bulan dzulqaidah adalah bulan sebelas dalam kalender hijriyah. Nama dzulqaidah berasal dari kata dzul yang berarti kekurangan atau tidak cukup dan qaidah yang berarti beristirahat. Bulan ini dianggap sebagai bulan untuk beristirahat dan mempersiapkan diri menyambut bulan dzulhijjah yang akan datang.

12. Dzulhijjah atau Zulhijah

Bulan dzulhijjah adalah bulan terakhir dalam kalender hijriyah. Nama dzulhijjah berasal dari kata dzul yang berarti kekurangan atau tidak cukup dan hijjah yang berarti haji atau perjalanan suci. Bulan ini dianggap sebagai bulan yang suci dan dijadikan momen terbaik untuk memperbanyak amal ibadah dan merayakan hari raya Idul Adha atau kurban.

3. Kesimpulan

Perbedaan nama-nama bulan dalam islam dan kalender masehi terjadi karena penentuan awal tahun dan penghitungan bulan yang berbeda. Kalender hijriyah yang digunakan umat islam mengamati fase bulan sebagai dasar dalam menentukan waktu dan bulan, sedangkan kalender masehi menggunakan sistem perhitungan tahun surya dan bulan lunar yang diatur berdasarkan standar internasional. Meskipun berbeda, kedua kalender ini memiliki nilai dan makna penting bagi masing-masing pengguna dan menjadi bagian tidak terpisahkan dalam keberagaman budaya di seluruh dunia.

Pentingnya Mengetahui dan Memahami Nama-nama Bulan dalam Islam bagi Umat Muslim


Pentingnya Mengetahui dan Memahami Nama-nama Bulan dalam Islam bagi Umat Muslim

Sebagai seorang muslim, penting untuk mengetahui dan memahami nama-nama bulan dalam Islam. Dalam agama Islam, bulan memiliki peran dan makna penting dalam kehidupan umat muslim.

Bulan dalam bahasa Arab disebut biladun, dan nama-nama bulan diambil dari bahasa Arab. Ada dua jenis nama-nama bulan dalam Islam yaitu bulan hijriyah dan bulan masehi. Bulan hijriyah digunakan dalam penetapan kalender Islam, sementara bulan masehi digunakan dalam kalender dunia.

Nama-nama Bulan dalam Islam

Bulan dalam Islam sangat penting dalam menentukan waktu-waktu ibadah, seperti puasa, haji, dan shalat. Selain itu, bulan juga menjadi simbol penting dalam perayaan islam, seperti hari raya idul fitri dan idul adha.

Berikut ini adalah nama-nama bulan hijriyah dalam urutan yang benar:

  1. Muharram
  2. Shafar
  3. Rabiul Awal
  4. Rabiul Akhir
  5. Jumadil Awal
  6. Jumadil Akhir
  7. Rajab
  8. Sha’ban
  9. Ramadhan
  10. Shawwal
  11. Dzulqaidah
  12. Dzulhijjah

Bulan pertama dalam kalender Hijriyah adalah Muharram. Bulan ini memiliki makna penting dalam peristiwa sejarah Islam, karena bulan inilah terjadinya peristiwa hijrah yang memindahkan Nabi Muhammad dan para pengikutnya dari Makkah ke Madinah.

Setiap bulan hijriyah juga memiliki amalan dan keutamaannya sendiri. Sebagai contoh, pada bulan Rajab sangat dianjurkan untuk melakukan puasa sunnah, dan pada bulan Ramadhan dianjurkan untuk berpuasa selama sebulan penuh.

Selain itu, penting untuk juga memahami makna dari setiap nama bulan dalam Islam. Sebagai contoh, bulan Safar merupakan bulan yang dianggap sebagai bulan yang sulit dalam perjalanan hidup. Di sisi lain, bulan Ramadhan dianggap sebagai bulan yang penuh berkah dan memberikan banyak kesempatan untuk mendapatkan pahala dari Allah SWT.

Mengetahui dan memahami nama-nama bulan dalam Islam juga dapat meningkatkan pemahaman seseorang tentang agama Islam secara keseluruhan. Hal ini dapat membantu seseorang dalam menjalankan kewajibannya sebagai seorang muslim secara lebih baik.

Dalam kehidupan sehari-hari, pengetahuan tentang bulan dalam Islam dapat membantu seseorang dalam merencanakan aktivitas mereka, seperti menentukan waktu shalat dan puasa. Pengetahuan ini juga dapat membantu seseorang merencanakan liburan atau perjalanan yang memperhatikan waktu ibadah mereka.

Dengan demikian, penting bagi setiap muslim untuk mengetahui dan memahami nama-nama bulan dalam Islam. Hal ini tidak hanya dapat membantu seseorang dalam menjalankan kewajibannya sebagai seorang muslim, tetapi juga dapat meningkatkan pemahaman mereka tentang agama Islam secara umum.

Check Also

Kisah Nabi Yunus Dan Ikan Paus

Kisah Nabi Yunus Dan Ikan Paus – Home / Kisah Islami / Kisah Indah Teladan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *